“`oleh Gus Ahmad Rifai“`

 

Klo di ilmu fiqih, teka-teki kaya gini, didunia pesantren disebut sebagai ilghoz / alghoz.

 

Dibuat oleh para Ulama’ agar para santri gak ‘panas’ gara2 mbahas fiqiiihh terus. Salah satu efeknya adalah jadi santri yg tegang. Akhirnya oleh para Ulama dibuat lah teka-teki seperti ini agar santai tapi tetap berfaedah.

 

Jadi gimana nih jawabannya ?

 

Klo kawan2 mengatakan bahwa Sholat Taraweh itu dilaksanakan di waktu Isya’, maka gimana klo kita dateng ke masjid kebetulan Imam-nya sudah sholat taraweh, sedangkan kita belum Isya ?

 

Sedangkan klo kawan2 mengatakan bahwa Sholat Taraweh itu dilaksanakan setelah waktu Isya, jadi gimana klo ada orang yang Sholat Maghrib & Isya dengan jama’ taqdim ? Jadi habis dia sholat isya apa boleh langsung taraweh ? Padahal masih diwaktu maghrib.

 

Hayoo ??

 

Jawabannya bisa kita temukan di Kitab _I’anatut Tholibin_ Juz 1 Hal. 265.

 

وصلاةالتراويحوهيعشرونركعةبعشرتسليماتفيكلليلةمنرمضان،قولهفيكلليلةأىبعدصلاةالعشاءولومجموعةمعالمغربجمعتقديم.

“Sholat Taraweh adalah Sholat (yang sempurna dilaksanakan) 20 rokaat dengan 10 salam di setiap malam Bulan Romadhon. Ucapan mushonnif ‘di setiap malam’ yang dimaksud adalah ‘setelah sholat Isya’. Maka (boleh melaksanakan Sholat Taraweh) setelah sholat Isya’ meskipun isya dan maghribnya dilaksanakan dengan jama’ taqdim.”

 

Jadi clear ya.. jawabannya adalah Sholat Taraweh dilaksanakan setelah Sholat Isya’

 

Jadi klo temen2 datang terlambat ke Masjid pas posisi Imam sudah sholat taraweh sedangkan kita belum Sholat Isya, maka kita wajib Sholat Isya dulu baru gabung sholat taraweh.

 

Begitu juga klo kita maghrib & isya dengan cara jama’ taqdim, maka setelah Isya, kita boleh melaksanakan Sholat Taraweh meskipun masih di waktu maghrib, asalkan sudah sholat Isya.

 

واللهأعلمبالصواب

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here