Lebih Mulia dari Malaikat atau Lebih hina dari Hewan Melata

Oleh : Buya Soni

طوبى لمن كان عقله أميرا وهواه أسيرا

وويل لمن كان هواه أميرا وعقله أسيرا

Sangat dan sangat beruntung bagi orang yang akalnya menjadi pemimpin dan nafsunya menjadi tahanan.

Sebaliknya, sangat dan sangat celaka bagi orang yang nafsunya menjadi pemimpin dan akalnya menjadi tahanan. (Nasihat Ahli Hikmah dalam Kitab Nashoihul ‘Ibad)

Kemuliaan seseorang terletak pada sejauh mana ia bisa memanfaatkan dua hal yang telah diberikan oleh Allah kepada manusia, yaitu akal dan nafsu.

Mengenai hal ini, Rasul Muhammad saw. bersabda :

لَمَّا خَلَقَ اللهُ الْجَنَّةَ وَ النَّارَ , أَرْسَلَ جِبْرِيْلَ إِلَى الْجَنَّةِ , فَقَالَ : اُنْظُرْ إِلَيْهَا وَ إِلَى مَا أَعْدَدْتُ لأَهْلِهَا فِيْهَا

“Ketika Allah menciptakan surga dan neraka, Dia mengutus Jibril untuk melihat surga, Allah berfirman : “Lihatlah ke surga dan lihatlah apa saja yang Aku telah sediakan untuk para calon penghuninya !”

قَالَ : فَجَاءَهَا فَنَظَرَ إِلَيْهَا وَ إِلَى مَا أَعَدَّ اللهُ لأَهْلِهَا فِيْهَا

“Maka Jibril pun mendatangi surga, kemudian melihat ke surga dan juga melihat apa yang Allah telah sediakan untuk para calon penghuninya.”

قال : فَرَجَعَ إِلَيْهِ , قَالَ : فَوَ عِزَّتِكَ لاَ يَسْمَعُ بِهَا أَحَدٌ إِلاَّ دَخَلَهَا

“Kemudian Jibril kembali kepada Allah dan berkata : “Demi ke-perkasaan-Mu, tidak ada seorang pun yang mendengar tentang surga kecuali dia pasti ingin memasukinya.”

فَأَمَرَ بِهَا فَحُفَّتْ بِالْمَكَارِهِ , فَقَالَ : اِرْجِعْ إِلَيْهَا فَانْظُرْ إِلَيْهَا وَ إِلَى مَا أَعْدَدْتُ لأَهْلِهَا فِيْهَا

“Lalu Allah memerintahkan agar surga dikelilingi oleh hal-hal yang dibenci oleh nafsu, , kemudian Allah berfirman kepada Jibril: ”Kembalilah ke surga dan lihatlah serta lihat pula apa yang Aku telah sediakan bagi para calon penghuninya !”

قال : فَرَجَعَ إِلَيْهَا , فَإِذَا هِيَ قَدْ حُفَّتْ بِالْمَكَارِهِ , فَرَجَعَ إِلَيْه فَقَالَ : فَوَ عِزَّتِكَ لَقَدْ خِفْتُ أَلاَّ يَدْخُلَهَا أَحَدٌ

“Maka Jibril pun kembali ke surga, ketika itu surga telah dikelilingi oleh perkara-perkara yang tidak disukai oleh nafsu. Kemudian dia kembali kepada Allah dan berkata : “Demi keperkasaan Mu, sungguh aku takut kalau tidak akan ada seorang pun yang mau memasukinya.”

قَالَ : اِذْهَبْ إِلَى النَّارِ فَانْظُرْ إِلَيْهَا وَ إِلَى مَا أَعْدَدْتُ لأَهْلِهَا فِيْهَا .

Allah berfirman : “Pergilah ke neraka, lihatlah ke neraka dan ke-pada apa yang Aku telah persiapkan untuk para calon penghuni-nya !”

فَإِذَا هِيَ يَرْكَبُ بَعْضُهَا بَعْضًا , فَرَجَعَ إِلَيْهِ , فَقَالَ : فَوَ عِزَّتِكَ لاَ يَسْمَعُ بِهَا أَحَدٌ فَيَدْخُلُهَا

“Maka dilihatnya neraka, sebagiannya menghantam sebagian yang lain. Lalu Jibril kembali dengan berita tersebut, dan berkata : ”Demi keperkasaan-Mu, tidaklah ada seorang pun yang mendengar tentang neraka kemudian ia berminat memasukinya.”

فَأَمَرَ بهَا , فَحُفَّتْ بِالشَّهَوَاتِ , فَقَالَ : اِرْجِعْ إِلَيْهَا

“Kemudian Allah memerintahkan agar neraka dikelilingi oleh hal-hal yang diingini oleh hawa nafsu, kemudian Allah berfirman : “Kembalilah ke neraka !”

فَرَجَعَ إِلَيْهَا , فَقَالَ : وَ عِزَّتِكَ لَقَدْ خَشِيْتُ أَلاَّ يَنْجُوَ مِنْهَا أَحَدٌ إِلاَّ دَخَلَهَا

“Jibril pun kembali ke neraka, lalu Jibril berkata : “Demi keperkasaan-Mu, aku khawatir tidak akan ada yang selamat dari neraka, kecuali ia pasti memasukinya.”

(HR. Ahmad, Abu Dawud dan Tirmidzi)

Mari kita renungi bersama, surga diperuntukkan bagi orang-orang yang mampu menjadikan nafsunya sebagai tahanan, mengekangnya, dan tidak menurutinya.

Maka Malaikat Jibril pun merasa bahwa hanya sedikit yang masuk ke surga karena hanya sedikit orang yang menjadikan akal sebagai pemimpinnya.

Sedangkan neraka diperuntukkan bagi orang-orang yang justru menjadikan nafsu sebagai pemimpinnya, ia selalu menuruti dan mematuhinya. Maka Malaikat Jibril pun merasa akan banyak manusia yang memasuki neraka karena senantiasa menuruti hawa nafsunya.

Allah menjadikan manusia sebagai makhluk yang paling mulia karena akal yang diberikan kepada mereka. Akal tersebut berguna untuk membedakan mana yang baik (diperintahkan oleh Allah) dan mana yang buruk (dilarang oleh Allah).

Tetapi apabila ia menjadikan akal sebagai tahanan, dalam artian tidak menggunakan akalnya, maka ia termasuk makhluk yang hina, bahkan -maaf- jauh lebih hina daripada binatang. Kenapa ? Karena binatang tidak berakal, dan manusia diberi akal.

Allah swt berfirman :

إِنَّ شَرَّ الدَّوَابِّ عِندَ اللّهِ الصُّمُّ الْبُكْمُ الَّذِينَ لاَ يَعْقِلُونَ

“Sesungguhnya makhluk bergerak yang bernyawa yang paling buruk dalam pandangan Allah ialah mereka yang tuli dan bisu (tidak mendengar dan memahami kebenaran) yaitu orang-orang yang tidak berakal.” (Al-Anfal 22)

وَلَقَدْ ذَرَأْنَا لِجَهَنَّمَ كَثِيراً مِّنَ الْجِنِّ وَالإِنسِ لَهُمْ قُلُوبٌ لاَّ يَفْقَهُونَ بِهَا وَلَهُمْ أَعْيُنٌ لاَّ يُبْصِرُونَ بِهَا وَلَهُمْ آذَانٌ لاَّ يَسْمَعُونَ بِهَا أُوْلَـئِكَ كَالأَنْعَامِ بَلْ هُمْ أَضَلُّ أُوْلَـئِكَ هُمُ الْغَافِلُونَ

“Dan sungguh, akan Kami Isi neraka Jahannam banyak dari kalangan jin dan manusia. Mereka memiliki hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka memiliki mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengarkan (ayat-ayat Allah). Mereka seperti hewan ternak, bahkan lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lengah” (QS. Al-A’raf : 172)

Dan akhirnya semoga kita dijadikan sebagai manusia yang difirmankan Allah dalam Quran Surat Al Bayyinah ayat 7 dan 8 :

إِنَّ الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ أُولَٰئِكَ هُمْ خَيْرُ الْبَرِيَّةِ

Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal sholeh, mereka itu adalah sebaik-baik makhluk.

جَزَاؤُهُمْ عِنْدَ رَبِّهِمْ جَنَّاتُ عَدْنٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا أَبَدًا ۖ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ وَرَضُوا عَنْهُ ۚ ذَٰلِكَ لِمَنْ خَشِيَ رَبَّهُ

Balasan mereka di sisi Tuhan mereka ialah surga ‘Adn yang mengalir di bawahnya sungai sungai; mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. Allah ridha terhadap mereka dan merekapun ridha kepada-Nya. Yang demikian itu adalah (balasan) bagi orang yang takut kepada Tuhannya.

Aamiin.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here